Andi Rudi Latif Mengajak Masyarakat Memanfaatkan Program Pusat Ke Daerah

terasbanua.com, Kotabaru - Tidak banyak bicara ataupun retorika dalam menghiasi berbagai kanal pemberitaan media cetak, online dan elektronik, cukup berAksi dalam diam tapi hasil kerjanya langsung dirasakan masyarakat, bahkan merangsang perhatian kalangan pemikir intelektual beranalisis.

Begitulah sedikit gambaran sosok Wakil Bupati Kotabaru Andi Rudi Latif yang pagi tadi, Rabu (3/11/2021) mengantar langsung keberangkatan Dirjen Perikanan Budidaya Kementrian Kelautan Perikanan (KKP) Dr. TB. Haeru Rahayu, A.Pi, M.Sc, bersama Staf Khusus Menteri KKP Irjen Pol. Victor Gustaaf Manoppo dan rombongan, ke Bandara Gusti Syamsir Alam, pasca kunjungannya meninjau lokasi tambak udang di Desa Sebelimbingan, Kecamatan Pulau Laut Utara, Kabupaten Kotabaru.


Dalam kesempatan itu, Bang Arul sapaan akrab Wabup Kotabaru ini, juga bersama Wakapolda kalsel Brigjend Mohamad Agung,S.I.K.,M.Si, Kapolres Kotabaru, AKBP M.Gafur Aditya Siregar, S.I.K, Wakapolres Kompol Yulianor Abdi, SH, S.I.K, MH, dan jajarannya. Rombongan Dirjen PB dan Stapsus Menteri tersebut melanjutkan kembali rangkaian kunjungan kerjanya menuju Makassar.


Hasil dari Kunjungan tersebut membuahkan manfaat bagi warga masyarakat Kotabaru, khususnya petambak, pembudidaya dan pengelola udang, karena Bumi Saijaan masuk dalam daftar program kerjasama antara Kementrian Kelautan Perikanan (KKP) dan Pemerintah Daerah, dengan merevitalisasi tambak tradisional secara modern berbasis kawasan untuk memenuhi target produksi udang nasional sebanyak 2 juta ton per tahun pada 2024.


Dalam kunjungannya, Haeru Rahayu juga mengatakan, akan mengangkat derajat ekonomi masyarakat pesisir, petambak, pembudidaya, dan pengelola ikan, melalui pinjaman kredit lunak dengan bunga hanya 3% melalui program Badan Layanan Umum Lembaga Pengelola Modal Usaha Kelautan Perikanan (BLU LPMUKP).


Demikian juga di bidang pendidikan, melalui Pusat Pendidikan Kelautan dan Perikanan KKP, sudah memiliki 14 Politeknik yang existing, mulai dari aceh sampai papua.


"Khusus bagi anak pelaku usaha baik nelayan dan pembudidaya, akan dapat subsidi 3 tahun sampai 4 tahun untuk program diploma III dan IV, serta diberi porsi lebih dengan kuota 55% dari total jumlah peserta didik yang diterima", terang Haeru.


Jika ekonomi sudah baik dan berkembang, ditopang pendidikan kewirausahaan yang mempuni bagi generasi pelaku usaha, maka akan semakin banyak pelaku usaha baru yang pada gilirannya membuka lapangan kerja baru dengan daya kreasi dan inovasi yang tinggi.


"Untuk itu saya mengajak kepada masyarakat khususnya Kotabaru agar dapat memanfaatkan sebaik baiknya program pemerintah pusat ini untuk kemajuan daerah agar kesejahteraan masyarakat dapat ditingkatkan," Andi Rudi Latif, kepada Awak Media, Kamis (4/11/2021).


Terbatasnya APBD Daerah menopang pembangunan dan perbaikan ekonomi masyarakatnya baik dari hulu hingga hilir, apalagi dalam masa pandemi ini, sudah tentu membutuhkan terobosan, inovasi dan inisiatif secara personal dari seorang Pemimpin, tanpa membebani lagi Anggaran Daerah yang sudah semakin ramping akibat terjangan Covid-19.


Melalui jejaring kerja non APBD yang terbangun secara personal dari seorang pemimpin, akan menjadi nilai tambah bagi daerah untuk mengarahkan program strategis nasional lainnya bersarang di Bumi Saijaan.


Sebagaimana jargon Bang Arul ber-AKSI (Akomodatif, Kerja, Sistematis, dan Inovatif) yang merupakan prinsip kerja Wabup Kotabaru, Andi Rudi Latif, dalam menjalankan tugas dan fungsinya sebagai pemimpin birokrasi dan aset daerah, tentu manfaatnya harus bisa dirasakan secara langsung, luas, dan massif oleh segenap masyarakat Kotabaru.


(Her)

2 tampilan0 komentar